Buat para pejuang pagebuilder, jangan marah ya, tapi artikel ini adalah opini pribadi saya.

Saya pernah menjadi pengagum pagebuilder, bahkan sampai mikir “Gak penting pakai theme apa, kan ada pagebuilder”.

Tapi sejak saya concern masalah kecepatan website, saya menyadari bahwa justru penyebab terbesar web yang berat itu ya pagebuilder.

Kenapa banyak yang suka pagebuilder

  1. Mudah digunain. Jadi banyak orang pengen bikin websitenya sendiri. Yang biasanya bukan karena mereka punya skill, tapi karena mau lebih hemat aja
  2. Tutorialnya banyak tersebar dimana-mana, di Youtube terutama
  3. Lewat widget, penambahan elemen jadi tak terbatas
  4. Buat yang udah advance, bisa lebih bebas berkreasi lagi pakai custom template-nya

Gak salah juga sih, semua orang juga pasti mikirnya sama. “Oh begitu doang.. Gampang ini mah, bisa gw kerjain sendiri, ngapain bayar orang mahal-mahal.”

Terus, dimana salahnya

Pagebuilder tumpang tindih fiturnya sama theme.

Jadi gini, mayoritas theme-theme terkenal seperti Astra, Kadence, Neve, dll itu kebanyakan udah support beberapa fitur pagebuilder. Mau ganti warna, jenis font, ukuran, margin-padding, alignment, border, header-footer dlsb nya. Itu semua udah bisa lewat theme.

Kenapa harus pakai pagebuilder lagi?

Pagebuilder bikin website jadi berat

Ini emang banyak pro dan kontra nya. Di server yang cepat, mungkin bedanya gak akan kerasa. Tapi di server yang lelet, jelas kerasa.

Coba deh sesekali kamu inspect website WordPress yang dikeluhin lelet sama ownernya, itu kebanyakan pakai pagebuilder.

Ini dikarenakan pagebuilder itu sangat sangat ‘bloated’. Meskipun kamu cuma pakai sedikit saja fiturnya, pagebuilder akan sertakan kamu full css dan js yang mereka punya, default nya begitu.

Belum lagi kalau kamu tambahin add-on widget sebagai pelengkap pagebuilder itu, tambah lagi extra css dan js nya. Super duper bloated.

Kenapa tetap pakai pagebuilder

Tapi memang adakalanya kita gak bisa ngehindarin pakai pagebuilder. Terutama kalau kita bikin website buat orang lain, yang minta supaya mudah diedit di kemudian hari, bahkan spesifik dia udah nyebut bikinnya harus pakai pagebuilder. Ya mau gak mau harus diturutin.

Tapi, kalau saya sih mendingan tetap gak pakai.. haha. Nanti tinggal beri penjelasan kenapanya. Toh, kalau websitenya lambat nanti saya juga kan yang dicari-cari.

Biasanya kalau mintanya mudah diedit, saya buatkan custom post type khusus, yang template tampilannya juga sudah saya siapkan, jadi klien tinggal Add New konten aja.

Dan untuk tuning customisasi kecil-kecilan bisa lewat tambahan css.

Kesimpulan

Jadi pilihan kembali lagi ke pilihan masing-masing. Untuk kamu yang sudah terlanjur jatuh cinta sama pagebuilder, sebaiknya mulai juga ngulik cara supaya ‘gak berat’. Entah itu dengan teknik caching, unload assets dll, karena suatu saat kamu mungkin akan merasakan apa yang saya rasa.. asik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.